, APAC
141 views

Bagaimana merek global dapat memimpin e-commerce di Asia Tenggara

ZALORA menyediakan merek berdasar informasi berbasis data 2.6 juta pengguna

E-commerce di Asia Tenggara tumbuh pesat ketika konsumen beralih ke saluran online. Karena pertumbuhan ini berlanjut di tahun-tahun mendatang, tantangan bagi retailer sekarang adalah untuk lebih memahami pasar yang sangat kompleks dan beragam.

Menurut laporan Google, Temasek, dan Bain & Co., terdapat sekitar 40 juta pengguna internet baru di kawasan Asia Tenggara pada tahun 2020. Pertumbuhan tersebut juga mencatat adanya kenaikan pelanggan aktif ZALORA sebesar 23,9% YoY, mendorong peningkatan 41,4% dalam nilai bersih penjualan pada kuartal pertama 2021.

“Asia Tenggara adalah wilayah yang sangat kompleks dan beragam, sebagian besar merek cenderung membangun pusat logistik di Singapura. Mereka  mencoba  melayani seluruh pelanggan mereka di wilayah tersebut, atau bekerja dengan mitra yang berbeda di setiap negara melalui jaringan franchisor atau distributor,”kata Simone Cortini, Marketplace and platform services director ZALORA, mengatakan kepada Retail Asia.

"Sementara jaringan distributor memiliki nilai untuk perdagangan offline dalam dunia online yang terkoneksi, namun mereka sering membawa masalah seperti perbedaan harga lintas negara dan bermacam-macam perbedaan lintas negara yang lainnya," katanya juga sembari menambahkan bahwa hal ini dapat membuat pelanggan menjauh dari waktu ke waktu dan membuat mereka berpindah ke merek lain.

Merebut momentum e-commerce Asia Tenggara

Agar merek produk busana dan ritel tetap unggul dalam persaingan, Cortini mengatakan merek harus memastikan bahwa mereka memiliki strategi omnichannel yang jelas dan akses ke data mendorong pengambilan keputusan yang kuat. Mereka juga harus memiliki pengalaman pelanggan yang koheren dan kualitas layanan di seluruh saluran digital serta strategi pemasaran yang disesuaikan secara lokal.

ZALORA memenuhi keempatnya melalui paket layanan ZALORA serta TRENDER, yang membantunya memberikan informasi data yang mendalam untuk menjelajah pasar Asia Tenggara  yang kompleks.

"Karena semakin banyak konsumen yang melakukan belanja online, salah satu sumber daya paling penting yang perlu dimanfaatkan oleh merek adalah data," kata Cortini.

Hal ini berguna untuk memberikan informasi asli tentang kebutuhan konsumen sehingga mereka dapat lebih mengantisipasi perilaku belanja dan menyusun strategi keterlibatan konsumen yang lebih efektif, proses desain, dan bahkan dapat memberikan proyeksi.

Melalui ini, merek dapat menyajikan penawaran produk yang tepat dengan harga yang tepat serta melalui saluran yang tepat. ZALORA, misalnya, menggunakan TRENDER Professional untuk mendapatkan data dari 2,6 juta pengguna aktifnya yang memungkinkannya untuk memberikan informasi tentang segmentasi geografis, perilaku pembelian, kecerdasan desain, keragaman, dan harga.

TRENDER terbukti menjadi aset di tengah-tengah pandemi ketika ZALORA memperkenalkan COVID-19 Sales Dashboard dalam bantuan merek yang dipengaruhi oleh perubahan mendadak tren ritel dan perilaku konsumen. ZALORA sejauh ini telah mencatat lebih dari 1.000 langganan dalam TRENDER serta bermitra dengan merek global, seperti Nike dan Under Armour.

ZALORA juga menyediakan solusi distribusi online yang memberikan merek akses ke logistik dan kemampuan pengiriman untuk produk yang dijual di situs web dan marketplace mereka. Ini juga dapat mempercepat pertumbuhan merek e-commerce di wilayah ini tanpa pengeluaran modal yang besar.

E-retailer telah diambil oleh Puma dan Superdry dalam ekspansi mereka ke Indonesia dan Filipina. Ia juga ingin memperdalam kemitraannya dengan H&M Group, yang akan meluncurkan koleksi baru. Oleh karena itu kemudian ZALORA bermaksud untuk  memenuhi layanan distribusi di seluruh Asia Tenggara.

"Dengan menjadi enabler dari e-commerce, kami berharap dapat memperdalam dampak ZALORA pada lanskap yang lebih luas di kawasan ini," katanya.

Apa yang diharapkan

Cortini mengatakan merek-merek lifestyle atau gaya hidup — terutama dalam olahraga, pakaian santai, dan anak-anak, serta dalam kategori kesehatan — melihat peningkatan permintaan pada tahun lalu ketika konsumen memprioritaskan kesehatan dan kesejahteraan mereka. Dia mengharapkan ini untuk terus tumbuh di beberapa bagian di Asia Tenggara.

Selain itu, ZALORA juga mengamati adanya kategori yang muncul yang disebut "Earth Edit," yang akan memungkinkan platform e-commerce memperkenalkan berbagai macam produk yang sesuai dengan kriteria keberlanjutan.

Ini juga kemungkinan akan berlanjut karena ia mencatat bahwa hampir 90% pelanggan yang disurvei menunjukkan minat berbelanja untuk produk ramah lingkungan.

"Terus maju, kami juga mengharapkan perdagangan secara langsung dan melalui media sosial tumbuh lebih jauh," katanya.

Live streaming menambah koneksi emosional yang kuat untuk belanja online, yang dapat membantu menjembatani kesenjangan antara pengalaman belanja online dan offline."

Tahun berikutnya, bagaimanapun akan datang tantangan karena konsumen terus bergantung pada e-commerce, kata Cortini. Ini terutama akan muncul ketika merek-merek fashion dan ritel berusaha untuk mengikuti lonjakan permintaan di pasar yang beragam di Asia Tenggara dan meningkatkan upaya e-commerce mereka secara efektif.

Retailer juga mungkin menghadapi kesulitan dalam proses pengiriman, karena tekanan dalam infrastruktur logistik, serta dalam manajemen pembayaran, yang kemungkinan akan menjadi kompleks karena lebih banyak konsumen membeli secara online.

“Ketika langkah terakhir ini tidak ditangani dengan baik, itu dapat menghambat konversi penjualan. Merek harus siap untuk memberikan fleksibilitas sebanyak mungkin di bagian depan ini. Konsumen harus dapat dimungkinkan untuk membayar sesuai keinginan mereka, ”katanya, seraya menambahkan bahwa di ZALORA, metode pembayaran telah diperluas secara signifikan mencakup ShopeePay, GrabPay, Google Play, dan Paypal.

Follow the link for more news on

Bagaimana kurasi AI/ML membantu Blibli untuk selalu menyediakan produk original

Teknologi AI Blibli mampu mendeteksi indikasi barang palsu 10 kali lebih cepat.

PZ Cussons Indonesia memenangkan Digital Marketing Strategy of the Year - Indonesia di FMCG Asia Awards 2022

Perusahaan ini diakui untuk kampanye pemasaran digital Hair Story for Cussons Baby mereka.

Bagaimana Love, Bonito mengembangkan actionable insight dalam fesyen

CEO Love, Bonito, Dione Song, mengungkapkan strategi data brand menghasilkan peningkatan 8% dalam tingkat pembelian keduanya.

Laba bersih Bukalapak melonjak lebih dari 400% dalam 9 bulan

Pendapatannya mencapai Rp3,61 triliun selama periode tersebut.

Fitch Solutions: Tekanan inflasi memukul sektor ritel Indonesia

Indonesia diperkirakan akan menutup tahun dengan inflasi sebesar 5,5% YoY.

Belanja konsumen di Indonesia tumbuh pada 2022

Namun diprediksi akan sedikit menurun pada 2023.

Bagaimana agar toko fisik tidak terlalu membosankan? Ini kata para ahli

Toko fisik harus mengubah pengalaman pembeli dengan menerapkan strategi "phygital".

Masa depan cerah bagi pasar ritel mewah Indonesia

Meskipun begitu, sejumlah besar konsumen di negara ini tetap tidak terlayani.

Brand-brand APAC masuk ke media sosial untuk berinteraksi dengan konsumen

Studi Nielsen menemukan 56% tenaga pemasar APAC menganggap media sosial sebagai saluran yang paling efektif.