, Philippines
833 views

Dari menyeduh biji hingga menguleni adonan: Figaro Coffee Group menemukan ceruk dalam layanan pengiriman pizza

Angel's Pizza mendorong pertumbuhan konglomerat makanan ini di Filipina.

Selama hampir tiga dekade, Figaro Coffee Group (FCG) telah mengembangkan bisnisnya dari menyajikan secangkir kopi ke Filipina dengan Figaro Coffee hingga menghadirkan kuliner Taiwan ke Filipina dengan restoran Tien Ma. Tetapi apa yang tidak dilihat oleh FCG adalah bahwa ekspansinya ke bisnis pengiriman pizza, melalui Angel's Pizza, akan mendorong pertumbuhannya dan mendorongnya untuk go public.

“Kami memutuskan untuk go public karena kami melihat bahwa perusahaan makanan kecil kami sebenarnya bisa menjadi sesuatu yang lebih besar,” FCG Chairman Justin Liu mengatakan kepada Retail Asia.

“Kami tidak pernah membayangkan menjadi pemain besar di pasar; tetapi karena kesuksesan Angel's [Pizza] dan pelanggan setia yang mengikuti Figaro, kami sangat terdorong.”

Saat ini, grup ini memiliki lebih dari 100 cabang nasional di semua restoran ritelnya dan perusahaan berencana menambah 29 gerai Angel's Pizza, enam gerai multi-merek The Figaro Group Express, lima kedai Figaro Coffee, dan satu restoran masakan Taiwan Tien Ma setelah menghasilkan P767 juta (US$14,68 juta) dalam penawaran umum perdana.

Dalam sebuah wawancara dengan Retail Asia, Liu menceritakan bagaimana perusahaan berkembang selama bertahun-tahun sejak 1993 dan bagaimana bisnis pengiriman pizza memimpin ekspansi FCG.

Anda baru saja meluncurkan IPO Anda. Apa yang mendorong Anda untuk go public tahun ini?

Kami memutuskan untuk go public awal tahun ini [2022], dan kami telah merencanakan ini sejak tahun lalu untuk dapat mengamankan pertumbuhan modal. Ini cukup menantang sekarang. Karena pandemi, banyak bisnis dan bank memperketat praktik pemberian pinjaman mereka. Oleh karena itu, go public memastikan kelangsungan bisnis jangka panjang untuk bisnis kami. Juga, karena umpan balik positif yang kami dapatkan dalam beberapa tahun terakhir, kami melihat bahwa perusahaan kami dapat menjadi salah satu konglomerat makanan yang kuat di Filipina, dan mungkin berkembang ke luar negeri di masa depan.

Kami adalah perusahaan yang sangat kecil dan masih berkembang pesat. Kami juga mendiskon harga IPO. Oleh karena itu, kami percaya ada banyak keuntungan bagi pemegang saham publik dan kami sangat senang untuk berbagi pertumbuhan bisnis kami dengan semua orang.

Bisakah Anda berbagi dengan kami bagaimana Anda berencana menggunakan hasil Anda, ekspansi apa pun di sini dan di luar negeri, dan produk baru?

Kami memiliki IPO yang sukses dan kami mampu mengumpulkan P767 juta. Pasar IPO awal tahun ini sedikit menantang, tetapi kami masih dapat melakukannya dengan sukses dengan permintaan yang sangat kuat. Saat ini, saham kami sebenarnya diperdagangkan dengan premi yang sehat dari harga IPO.

Untuk hasil, jadi dengan uang yang kami kumpulkan, kami pada dasarnya ingin menghabiskan sekitar 50% darinya untuk produksi dan pengembangan komisaris kami. Kami juga ingin memperluas toko kami secara nasional. Jadi kami akan menghabiskan sekitar 39% dari hasil pembukaan toko. Pengeluaran, belanja modal yang digunakan untuk komisaris, dan pembukaan toko akan berjalan seiring karena kita harus memperluas seluruh Luzon, Visayas, dan Mindanao di mana kita juga harus menempatkan komisaris di sana. Dan 10% dari hasil akan digunakan untuk pembayaran utang, sedangkan 1% terakhir akan digunakan untuk meningkatkan infrastruktur IT dan digitalisasi kami.

Kami memperkenalkan banyak produk baru untuk Angel's Pizza. Semua orang akrab dengan produk terlaris kami, yaitu creamy spinach yang benar-benar berkontribusi pada pertumbuhan kami dan menjadi viral selama pandemi. Ini sangat menggembirakan karena banyak pemain pizza lain sekarang yang menggemari pizza bayam, yang juga kami dorong, untuk mendorong inovasi dan varian pizza baru. Selain itu, kami juga meluncurkan Hallelujah Mozzarella Pizza kami, yang memiliki lebih dari dua kali lipat porsi Mozzarella Cheese murni. Ini menjadi hit, terutama dengan anak-anak karena semua orang sangat menyukai mozzarella. Kami juga memperkenalkan dua pizza baru baru-baru ini, yaitu Kahuna Hawaiian besar kami dengan irisan besar nanas utuh, bukan hanya makanan ringan. Kami tidak berhenti di situ, kami menghasilkan Triple Threat kami. The Triple Threat pada dasarnya adalah sebuah pizza, yang menggabungkan tiga rasa dalam satu gigitan—All Meat, Pepperoni, dan Hawaiian dan pizza tersebut dipotong persegi, sehingga orang dapat benar-benar berbagi dengan keluarga dan teman dan dapat mencicipi tiga rasa dalam satu pizza.

Di Angel's Pizza kami ingin selalu berusaha untuk melakukan hal berbeda ketika bicara tentang pizza dan makanan cepat saji Italia. Jadi, kami memperkenalkan pasta terbaru kami yang disebut Tomato, Cream, dan Shrimp Penne. Ini adalah perpaduan yang sangat lezat dari krim tomat, kemangi udang, dan pasta kelas atas dengan harga yang sangat terjangkau. Di Figaro, kami sangat bangga meluncurkan beberapa keto baru dan permen bebas gula kami. Salah satu tren yang solid sekarang dan yang dipelajari banyak orang selama pandemi adalah kesehatan adalah kekayaan, untuk benar-benar memperhatikan apa yang kita makan. Figaro memberanikan diri membuat brownies keto, dan kue keto tiramisu kami, yang sebenarnya cukup sukses di toko kami, dan kami sedang mencari cara untuk mengembangkan alternatif yang lebih sehat.

Apa saja tantangan yang dihadapi operasi bisnis dan bagaimana Anda mengatasinya?

Pada tahun 2020 hingga 2021, pendapatan kami tumbuh lebih dari 150%. Dan meskipun industri F&B secara keseluruhan sangat menantang, dan banyak pemain mengalami banyak kemunduran karena lockdown dan pembatasan, kami sangat beruntung karena merek Angel's Pizza kami benar-benar mendorong penjualan dan pertumbuhan karena take out dan pengiriman, dan fokus kami pada kualitas dan keterjangkauan produk.

Pada tahun 2021, kami membuka 18 toko dan kami adalah salah satu dari sedikit merek yang benar-benar tumbuh.

Tantangan utama yang kami, dan saya yakini, banyak perusahaan, tidak hanya di industri F&B, hadapi adalah bagaimana merawat karyawan kami, terutama mereka yang terkena COVID dan bagaimana melindungi mereka dan keluarganya. Apa yang kami lakukan adalah kami mendirikan sebuah perumahan kecil di kantor kami, dan para karyawan yang ingin tinggal dan dapat mencegah menulari keluarga mereka, atau jika mereka ingin mengisolasi diri, dapat tinggal di fasilitas kami. Kami juga memberikan tes rutin yang dibayar oleh perusahaan, dan kami memastikan bahwa kami selalu menyediakan produk-produk sanitasi yang mereka butuhkan, seperti masker dan alkohol dan obat-obatan, terutama vitamin. Kami senang karena bahkan sampai sekarang, perusahaan kami mampu menyediakan vitamin untuk memperkuat sistem kekebalan tubuh orang-orang kami.

Perubahan apa yang telah diterapkan untuk menjaga bisnis tetap berjalan?

Kami tidak banyak mengubah model bisnis kami. Sejak saat itu, perusahaan kami telah sangat terdiversifikasi dalam konsep bisnis, yang berarti kami memiliki konsep dine-in di Figaro, dan Tien Ma's, ini lebih merupakan kafe, restoran dine-in. Tetapi kami juga memiliki konsep yang berfokus pada pengiriman, seperti Angel's Pizza. Ini sebenarnya telah membantu kami mengatasi tantangan dalam beberapa tahun terakhir.

Dalam hal pengiriman, kami juga telah memperluas pengiriman in-house kami ke konsep kami yang lain. Salah satu kemitraan berbuah utama yang kami kembangkan dan terus tumbuhkan adalah kemitraan kami dengan Grab. Kami bangga bahwa kami adalah salah satu mitra merchant terbaik Grab di Filipina. Grab baru-baru ini go public di NASDAQ dan mereka menampilkan Angel's Pizza. Kami terus berkomunikasi dan bekerja sama dengan baik dengan Grab untuk menciptakan promosi-promosi menarik yang menarik bagi para pelanggan kami.

Bisakah kita mengharapkan lebih banyak inisiatif e-commerce di tahun depan?

Ya, tahun lalu, kami benar-benar meningkatkan situs web Angel's Pizza kami. Kami mempercantiknya dan meningkatkan pengalaman pengguna. Tahun ini, kami fokus untuk mengintegrasikan situs web kami ke sistem point-of-sale kami di toko-toko dan ke logistik gudang back-end kami dan sistem komisaris di kantor. Kami juga sedang mengembangkan aplikasi Angel's Pizza baru, yang akan memiliki banyak fitur menarik bagi pelanggan kami. Jadi kami ingin meluncurkannya tahun ini.

Untuk Figaro Coffee dan Tien Ma's, serta Figaro Group Express, kami sebenarnya sangat kuat dengan Grab. Kami ingin membuat lebih banyak promosi dengan Grab dan juga memperluas jaringan toko kami di cabang-cabang ini. Saat ini, inisiatif e-commerce kami sebagian besar difokuskan pada Angel's Pizza.

Adakah tren saat ini yang Anda amati di industri ini dan apakah ada tren baru yang Anda harapkan akan muncul tahun ini?

Ya, beberapa tren penting yang saya lihat dalam beberapa tahun terakhir dan hingga sekarang benar-benar fokus pelanggan pada kualitas dan keaslian. Karena pandemi, kami melihat pelanggan lebih selektif dalam membelanjakan uang mereka. Harga tidak lagi menjadi pendorong utama pilihan masyarakat terhadap makanan dan produk yang mereka beli. Selain itu, kami melihat masyarakat juga memperhitungkan apakah produk yang mereka beli itu sehat atau tidak. Jadi, dengan pemikiran ini, dalam dua tahun terakhir, kami juga mengembangkan pizza sayuran yang sangat sukses di Angel's yang disebut Garden of Eden, yang memiliki topping yang sangat unik seperti terong, zucchini, jamur, dan paprika. Ini juga menjadi hit dan kami terus melihat bahwa orang-orang memilih untuk menjadi lebih sehat. Kami berpikir bahwa kami percaya bahwa tren ini akan terus berlanjut.

Apa rencana lain yang dimiliki grup?

Rencana kami benar-benar adalah untuk terus fokus dalam memberikan produk bernilai uang kepada pelanggan kami, meningkatkan pengalaman pengguna pelanggan kami, kepuasan pelanggan, dan mengembangkan gerai toko kami dengan cara yang bijaksana yang berfokus pada profitabilitas dan kualitas bisnis. Sejalan dengan itu, kami akan terus melakukan inovasi produk, inovasi cara menjangkau pelanggan, dan cara kami berkomunikasi dengan mereka. Yang terpenting, kami akan selalu meningkatkan cara kami merawat karyawan kami karena makanan bisnis kami benar-benar digerakkan oleh tenaga kerja. Pertumbuhan benar-benar dikaitkan dengan karyawan kami yang sangat baik.

Follow the link for more news on

Industri garmen dan tekstil Indonesia mendesak pemerintah untuk bertindak terhadap impor, biaya, dan ketidakstabilan

Industri menghadapi tantangan seperti rendahnya daya saing, PHK massal, dan pasar ekspor yang menurun.

Meningkatnya minimarket memaksa toko-toko format besar untuk memikirkan ulang strategi pertumbuhan mereka

Fokus mereka seharusnya beralih ke arah kepadatan pelanggan dibandingkan skala toko.

AEON Mall Indonesia menguasai pengalaman berbelanja di daerah pinggiran kota

Mal AEON kelima yang akan dibuka di Kota Deltamas pada Maret 2024 akan menjadi yang terbesar di Asia Tenggara.

Aeon akan memasang sistem tenaga surya di pusat perbelanjaan di Indonesia

Panel surya di Aeon Mall BSD City akan menghasilkan 1.

MST Golf mengubah lanskap ritel golf di Indonesia

Eksekutif ERAL percaya bahwa kemitraan ini akan mendorong gaya hidup bermain golf di seluruh Asia.

Menghargai Warisan Evelyn B. Salire — Alive, Ablaze, dan Active

Kepemimpinannya selama 29 tahun telah mengubah Asosiasi Peritel Filipina menjadi kekuatan ritel modern yang responsif.

GrandLucky Superstore memanfaatkan customer insight dalam mengkurasi produknya 

Superstore ini kini beroperasi di tujuh lokasi di seluruh Indonesia.

Memberikan pengalaman belanja terbaik: Bagaimana teknologi mengarahkan masa depan berbelanja di Asia

Omnichannel tetap krusial untuk operasi bisnis, sementara AI terbukti bermanfaat di bagian front dan back-end.