, Southeast Asia
347 views

Wewangian saat ini mengalami 'efek lipstik'

Menggantikan produk untuk bibir, wewangian menduduki puncak kategori kecantikan ZALORA baik di 2020 maupun 2021.

Dari lipstik tahan lama, merek kecantikan selebriti, seperti Fenty Beauty oleh Rihanna, telah menembus industri parfum. Tampaknya, ini terjadi saat pembeli beralih ke wewangian semprot sebagai kemewahan baru untuk merasa lebih bahagia selama masa penurunan daya beli, yang sebelumnya dipenuhi dengan aktivitas lama yaitu memoles bibir.

Corporate Communication Director ZALORA Christopher Daguimol mengatakan kepada Retail Asia bahwa penjualan yang lebih baik dari perkiraan dikontribusikan oleh produk wewangian, dibandingkan dengan aromaterapi, dimana saat ini telah mengalami “efek lipstik.”

“Wewangian juga bisa menjadi cara bagi konsumen untuk merasa lebih percaya diri dan tampak rapi saat melakukan panggilan Zoom," kata Daguimol.

Pada 2020 dan 2021, wewangian muncul sebagai produk kecantikan teratas yang dibeli oleh konsumen di Asia Tenggara, masing-masing menyumbang 19,82% dan 22,58% dari penjualannya dalam kategori tersebut, berdasarkan Laporan TRENDER Asia Tenggara 2021.

Wewangian juga tumbuh sebesar 455,66% year-on-year (YoY) pada 2020 dan sebesar 77,54% YoY pada 2021. Ini juga menempati urutan kedua dalam hal produk mewah teratas yang dibeli konsumen dengan pangsa 8,03%, mengikuti wallet dan purse dengan 8,79 %.

Tren ini tidak eksklusif untuk wanita karena wewangian juga menduduki puncak kategori kecantikan pria. Data dari TRENDER menunjukkan bahwa wewangian menyumbang 42,9% dari penjualan di kategori kecantikan. Ini melampaui serum wajah dan perawatan (16,28%) dan produk untuk mandi dan tubuh (10,12%).

Diharapkan bahwa peningkatan investasi dalam perawatan diri, pertumbuhan pasar kecantikan pria, serta kepercayaan diri untuk membeli barang-barang mewah kemungkinan akan terus berlanjut dan selanjutnya berkontribusi pada permintaan wewangian.

Runner-up kategori kecantikan

Setelah wewangian, serum wajah dan perawatan, menyusul dengan  menyumbang 20,88% dari penjualan kategori kecantikan pada 2021. Ini meningkat dari 15,21% di tahun sebelumnya. Menempati peringkat ketiga di antara produk kecantikan teratas adalah produk mandi dan tubuh dengan 9,79% pada 2021, yang melampaui riasan wajah.

Daguimol mengaitkan hal ini dengan tindakan kesehatan, seperti penggunaan masker, yang membuat konsumen tidak perlu lagi menggunakan make-up. Lama tinggal di rumah dengan pembatasan, memaksa kantor dan sekolah untuk beroperasi di bawah pengaturan hibrida juga menyebabkan "peluang" bagi konsumen untuk memulai dan tetap berpegang pada perawatan kulit.

“Setelah tinggal di rumah untuk waktu yang lama, konsumen menjadi lebih menyesuaikan diri di dalam ruangan, menghasilkan pergeseran ke arah natural beauty,” kata Daguimol.

“Kebiasaan pandemi yang baru ditemukan ini sekarang akan menjadi bagian penting dari rutinitas yang tidak ingin dilepas oleh konsumen.”

ZALORA juga memperkirakan permintaan produk kecantikan pria akan terus meningkat karena industri ini diproyeksikan tumbuh rata-rata 8,4% per tahun antara 2020 dan 2026 di Asia Tenggara. Permintaan produk kecantikan di kalangan konsumen pria melonjak 247% pada2020 dari tahun sebelumnya; dan terus tumbuh pada 2021 ketika melonjak 45%.

Daguimol mencatat ini terjadi karena pria juga terlihat semakin berinvestasi dalam perawatan diri dengan serum dan perawatan wajah, dan produk mandi dan tubuh, yang juga mengikuti wewangian.

“Kenaikan ini dapat dikaitkan dengan meningkatnya kesadaran akan manfaat perawatan kulit, serta kemudahan membeli produk kecantikan secara online,” katanya.

Selain itu ZALORA mencatat permintaan ini juga didorong oleh demografi yang berusia lebih muda di Asia Tenggara, yang merupakan mayoritas konsumen ZALORA karena penggunaan produk kecantikan di kalangan pria adalah hal yang wajar.

'Revenge Dressing' berada di depan

Di luar kategori kecantikan, pakaian kasual, khususnya pakaian olahraga, memenuhi keranjang pembeli online di Asia Tenggara karena periode lockdown yang diperpanjang, mendorong konsumen untuk lebih memprioritaskan kesehatan mereka.

Tren ini bahkan meluas ke alas kaki karena ZALORA menemukan peningkatan permintaan pada sepatu kets, melebihi sepatu hak. Mengutip data TRENDER, Daguimol mengatakan bahwa pada sepatu, permintaan alas kaki kasual mencapai 95,89%, sementara alas kaki formal hanya 4,11% pada 2021.

Permintaan akan pakaian kasual ini diperkirakan akan berlanjut tahun ini dengan konsumen lebih memilih pengaturan kerja dari rumah, atau pengaturan kerja hibrida; Namun sementara itu, ZALORA mencatat bahwa pakaian kasual kemungkinan akan kembali pada  2022.

“Pengetahuan TRENDER kami menemukan bahwa kategori yang terlupakan mengalami peningkatan dan konsumen – terutama wanita – telah mencari untuk membeli barang baru untuk dipakai karena pembatasan dilonggarkan.”

Daguimol membagikan tren ini pertama kali terlihat pada pakaian musim dingin, ketika istilah pencarian untuk "pakaian musim dingin" telah meningkat sebesar 275% di ZALORA setelah Singapura mengumumkan jalur percontohan Vaccinated Travel Lane dengan Jerman pada Oktober.

Proyeksi kedepan

Di tahun depan, ZALORA masih melihat kenyamanan dan keberlanjutan akan tetap menjadi faktor utama dalam keputusan pembelian. Ini terjadi karena pembeli terus bergantung pada pilihan yang lebih nyaman.

Laporan TRENDER menemukan bahwa konsumen kemungkinan akan mencari pilihan yang lebih sehat yang didukung oleh sains dan penelitian karena akselerasi digital mengarah pada aktivisme sosial di antara konsumen kecantikan dan mode. Ini muncul dari interaksi dalam komunitas online yang membuka jalan bagi pertukaran nilai-nilai tentang keberlanjutan dan kode etika moral.

“Jadi kami mungkin melihat lebih banyak konsumen terlibat dan mempertimbangkan faktor-faktor, seperti bahan atau sumber bahan, dan kemasan ramah lingkungan sebelum membuat keputusan pembelian,” katanya, mencatat bahwa perubahan perilaku telah terlihat di industri penjualan kembali atau resale, di mana konsumen condong ke bahan bekas dan daur ulang.

Lebih banyak konsumen juga masuk ke pasar pakaian bekas karena pembeli ingin membeli pakaian yang berkualitas dengan harga yang lebih terjangkau, daripada membeli pakaian yang murah namun sekali pakai.

Terlepas dari proyeksi kembalinya pakaian yang lebih bergaya dan permintaan yang berkelanjutan untuk pakaian kasual dan produk perawatan pribadi, ZALORA juga melihat permintaan pakaian anak-anak meningkat seiring dengan pertumbuhan anak-anak terhadap pakaian mereka.

Daguimol mengatakan bahwa permintaan kemungkinan akan dipertahankan karena konsumen mulai kembali normal dan karena perjalanan lintas batas dilanjutkan dengan lebih banyak negara melonggarkan pembatasan. Dia mencatat, bagaimanapun, bahwa permintaan ini dapat berkurang terutama di Singapura di tengah kenaikan kebijakan pajak baru, ditambah dengan dampak keuangan yang berkelanjutan dari krisis dan kenaikan tingkat inflasi di wilayah tersebut.

Follow the link for more news on

Meningkatnya minimarket memaksa toko-toko format besar untuk memikirkan ulang strategi pertumbuhan mereka

Fokus mereka seharusnya beralih ke arah kepadatan pelanggan dibandingkan skala toko.

AEON Mall Indonesia menguasai pengalaman berbelanja di daerah pinggiran kota

Mal AEON kelima yang akan dibuka di Kota Deltamas pada Maret 2024 akan menjadi yang terbesar di Asia Tenggara.

MST Golf mengubah lanskap ritel golf di Indonesia

Eksekutif ERAL percaya bahwa kemitraan ini akan mendorong gaya hidup bermain golf di seluruh Asia.

Menghargai Warisan Evelyn B. Salire — Alive, Ablaze, dan Active

Kepemimpinannya selama 29 tahun telah mengubah Asosiasi Peritel Filipina menjadi kekuatan ritel modern yang responsif.

GrandLucky Superstore memanfaatkan customer insight dalam mengkurasi produknya 

Superstore ini kini beroperasi di tujuh lokasi di seluruh Indonesia.

Memberikan pengalaman belanja terbaik: Bagaimana teknologi mengarahkan masa depan berbelanja di Asia

Omnichannel tetap krusial untuk operasi bisnis, sementara AI terbukti bermanfaat di bagian front dan back-end.

ZALORA memanfaatkan peluang kekuatan daya beli wisatawan

Platform e-commerce ini menambahkan lebih banyak item terkait perjalanan untuk meningkatkan penelusuran perjalanan dari pelanggan.

Mengapa peritel harus meningkatkan laju adopsi AI

Analis mengatakan mereka akan menghadapi risiko tertinggal di pasar dan menanggung biaya yang lebih tinggi.

Kebiasaan yang persisten dan digitalisasi mendorong pertumbuhan e-commerce yang berkelanjutan di Asia Pasifik

Euromonitor melaporkan bahwa operator e-commerce mendominasi daftar 10 Fastest-Growing Retailers di kawasan.

Lazada meluncurkan pelatihan keberlanjutan bagi peritel di Indonesia

Unit bisnis logistik Lazada mengundang lebih dari 30 peritel untuk mengikuti kursus enam bulan.