, Hong Kong
296 views
Source: Jebsen Consumer

Pasar mainan Hong Kong tumbuh subur meskipun jumlah anak-anak lebih sedikit

Hong Kong memiliki tingkat kesuburan terendah di Asia.

Mainan edukatif, Tonieboxes, memasuki pasar Asia, membuat pijakan di Hong Kong; tetapi di kota di mana semakin sedikit anak yang lahir dari tahun ke tahun, bagaimana persisnya Tonieboxes akan tetap relevan?

Data dari Departemen Sensus dan Statistik Hong Kong melaporkan bahwa kota ini memiliki tingkat kesuburan terendah di Asia. Pada 2020, kelahiran anjlok menjadi 43.000 dan selanjutnya turun menjadi 37.000 pada 2021.

 

“Ada tingkat kelahiran yang menurun, tetapi karena anak-anak tetap relevan dan penting, tidak hanya bagi orang tua tetapi juga bagi kakek-nenek, mereka sangat ingin mengembangkan anak-anak mereka sejak usia dini,” Carsten Brenker, Managing Director di Jebsen Consumer, mengatakan kepada Retail Asia.

Tonieboxes adalah mainan edukatif interaktif yang menampilkan karakter kartun atau Disney, seperti Winnie the Pooh, The Little Mermaid's Ariel, atau Buzz Lightyear, di atas perangkat audio berbentuk kubus. Toniebox dapat diaktifkan melalui pengaturan Wi-Fi satu kali. Mainan ini juga memiliki bantalan magnet di permukaan yang dapat mendeteksi karakter audio Tonies yang akan memutar cerita dan musik untuk anak-anak.

Tonieboxes terdiri dari dua bentuk dasar, yaitu Content Tonies dan Creative Tonies. Content Tonies sudah berisi lagu dan cerita yang siap dimainkan, sementara Creative Tonies memperbolehkan orang tua merekam sendiri pesan untuk anaknya.

Target pasar yang tepat

Terlepas dari penurunan tingkat kelahiran, Jebsen Consumer bertekad untuk menargetkan orang tua muda dan aspiratif di antara kelompok sasaran orang tua lainnya di pasar Hong Kong melalui pendekatan pemasaran dan penjualan 360 derajat yang holistik

Jebsen Consumer menggunakan warna merah dalam desain intinya untuk melambangkan "gairah" karena warna itu bisa menarik rasa kasih sayang orang tua.

“Kami dapat membuat banyak orang tua aktif  ke program customer relationship management dan benar-benar membuat mereka mencoba Toniebox,” katanya, mencatat bahwa kotak yang dibuat perlu meyakinkan  sedari awal.

“Karena sejarah panjang kami sebagai spesialis produk dan mempromosikan perdagangan melalui Dyson dan Bang & Olufsen dan CASIO, kami memiliki keahlian tersebut secara in-house.”

Brenker berbagi fase pertama dari kampanyenya yang adalah peluncuran Oktober Tonies on Toys "R" Us dan J Select. Untuk fase kedua, Jebsen Consumer menjangkau pengecer dan toko buku anak-anak premium, yang telah lama menjalin kemitraan dengannya. Selain itu, Jebsen Consumer juga akan menjajaki kerja sama dengan sekolah internasional dan lembaga pendidikan yang bekerja sama dengan perpustakaan.

“Kami akan melakukan banyak penyemaian karena kami perlu menyebarkan dari mulut ke mulut ke saluran dan membuat produk semenarik mungkin,” katanya.

Perusahaan sejauh ini telah mengadakan kampanye pra-peluncuran yang menampilkan influencer utama di pasar, seperti ibu super, dan roadshow kolaborasi selama dua minggu dan pusat pengalaman di luar Toys "R" Us untuk mendekatkan ke target pasarnya. .

Mengapa Hong Kong

Tonieboxes pertama kali diperkenalkan di Jerman oleh Patrick Faßbender dan Marcus Stahl, dan kemudian ke seluruh Eropa dan AS, di mana telah terjual lebih dari 3,9 juta keping. Sekarang Jebsen Consumer ingin membawa Tonieboxes ke Hong Kong karena melihatnya sebagai pasar pembelajaran utama.

“Kami yakin ada tren tinggi untuk perangkat edutainment anak di Hong Kong dan Asia. Seperti yang kita ketahui, ada kelas menengah yang tumbuh dan berkembang di seluruh Asia dan bahwa di banyak kota besar, terutama di pasar Asia, orang tua sangat fokus pada pengembangan, seperti di STEM,” kata Brenker. Jebsen Consumer berada di balik distribusi jam tangan dan kalkulator Dyson dan CASIO di Hong Kong di antara pasar lainnya.

Brenker mengamati bahwa konsumen sekarang lebih bersedia membelanjakan uangnya untuk masa depan anak-anak mereka, tetapi ada juga kecenderungan yang kuat menuju orientasi harga yang lebih terjangkau.

Brenker mencatat bahwa permintaan ini juga didorong sebagian oleh kebutuhan untuk mengurangi waktu melihat layar bagi anak-anak, yang menurut sebuah penelitian meningkat tiga kali lipat menjadi tujuh jam sehari.

“Tony adalah hadiah atau mainan yang ideal untuk dipasang di rumah dan digunakan beberapa jam sehari untuk [memungkinkan anak-anak] berinteraksi dengan ibu [mereka], orang tua [mereka], dan memiliki waktu istirahat.”

Industri garmen dan tekstil Indonesia mendesak pemerintah untuk bertindak terhadap impor, biaya, dan ketidakstabilan

Industri menghadapi tantangan seperti rendahnya daya saing, PHK massal, dan pasar ekspor yang menurun.

Meningkatnya minimarket memaksa toko-toko format besar untuk memikirkan ulang strategi pertumbuhan mereka

Fokus mereka seharusnya beralih ke arah kepadatan pelanggan dibandingkan skala toko.

AEON Mall Indonesia menguasai pengalaman berbelanja di daerah pinggiran kota

Mal AEON kelima yang akan dibuka di Kota Deltamas pada Maret 2024 akan menjadi yang terbesar di Asia Tenggara.

Aeon akan memasang sistem tenaga surya di pusat perbelanjaan di Indonesia

Panel surya di Aeon Mall BSD City akan menghasilkan 1.

MST Golf mengubah lanskap ritel golf di Indonesia

Eksekutif ERAL percaya bahwa kemitraan ini akan mendorong gaya hidup bermain golf di seluruh Asia.

Menghargai Warisan Evelyn B. Salire — Alive, Ablaze, dan Active

Kepemimpinannya selama 29 tahun telah mengubah Asosiasi Peritel Filipina menjadi kekuatan ritel modern yang responsif.

GrandLucky Superstore memanfaatkan customer insight dalam mengkurasi produknya 

Superstore ini kini beroperasi di tujuh lokasi di seluruh Indonesia.

Memberikan pengalaman belanja terbaik: Bagaimana teknologi mengarahkan masa depan berbelanja di Asia

Omnichannel tetap krusial untuk operasi bisnis, sementara AI terbukti bermanfaat di bagian front dan back-end.