, Southeast Asia
690 views
Photo by Aleksandar Pasaric: https://www.pexels.com/photo/photo-of-supermarket-3423860/

Meningkatnya minimarket memaksa toko-toko format besar untuk memikirkan ulang strategi pertumbuhan mereka

Fokus mereka seharusnya beralih ke arah kepadatan pelanggan dibandingkan skala toko.

Supermarket dan hipermarket terus mendominasi sektor grosir tetapi meningkatnya toko-toko format kecil seperti minimarket mengganggu industri tersebut, mendorong brand-brand grosir besar untuk memikirkan ulang bisnis mereka untuk fokus pada kepadatan pelanggan dan menarik lebih banyak konsumen.

Toko-toko format kecil, atau toko-toko yang menempati kurang dari 500 meter persegi, sedang meningkat di Asia Tenggara karena mereka merebut pasar senilai $40 miliar. Hal ini disebabkan oleh lokasi yang nyaman yang mudah diakses, terutama untuk pasar seperti Indonesia dan Malaysia di mana negara itu merupakan negara yang besar dengan jarak yang berjauhan dan lalu lintas padat.

"Pilihan pasar basah di banyak negara ini masih cukup kuat. Sebagai hasil dari itu, banyak pembelian yang dilakukan orang dalam [toko] grosir didorong oleh top-up atau pembelian kecil-kecilan," kata Jason Moy, managing director dan partner untuk Singapura di Boston Consulting Group (BCG), dalam Retail Asia Summit yang diselenggarakan di Singapura.

"Kenyamanan dan format kecil [toko grosir] adalah alternatif yang jauh lebih layak," katanya, menambahkan bahwa pasar-pasar ini menawarkan harga yang kompetitif.

Pemain-pemain format kecil sedang tumbuh dengan cepat. Julian Cua, juga seorang partner di BCG, mengutip 99 Speedmart Malaysia yang membutuhkan sekitar 10 tahun untuk membuka toko ke-1.000 pada  2017.

Namun, hanya butuh empat tahun bagi 99 Speedmart untuk mencapai milestone yang sama dan membuka outlet ke-2.000 pada 2021, atau setara dengan peluncuran lima toko setiap minggunya.

Cua mengatakan bahwa 99 Speedmart mengadopsi format toko kecil atau mengoperasikan toko-toko dalam ruang 200 meter persegi dengan 3.000 unit penyimpanan stok, dengan strategi harga rendah.

"Artinya mereka umumnya memiliki margin bruto yang lebih rendah, tetapi mereka mengembalikannya dengan Pengeluaran Penjualan, Umum, dan Administrasi yang lebih rendah juga," jelas Cua dalam Forum Retail Asia yang diselenggarakan di Manila. "Mereka memberikan posisi yang dekat dan murah kepada pasar."

"Ini mengubah cara orang bekerja. Cara Anda mendefinisikan area tangkapan sebelumnya akan berubah karena minimarket akan membuat area tangkapan tersebut lebih kecil, dan menarik orang-orang di sekitarnya untuk kebiasaan berbelanja mereka," katanya kepada Retail Asia di sela-sela acara tersebut.

Memikirkan ulang bisnis

Meskipun munculnya toko-toko format kecil bukanlah ancaman eksistensial yang akan menyebabkan supermarket menghilang, Cua mengatakan bahwa bisnis harus memikirkan ulang format mereka karena orang-orang sudah beralih ke minimarket untuk berbelanja.

Di Filipina, 15% konsumen Filipina secara eksklusif membeli kebutuhan di minimarket.

"Itu berarti bahwa ada beberapa kanibalisasi yang terjadi versus kewajiban misi pembeli mereka yang biasanya pergi ke supermarket," katanya.

Sudah berlalu era menggunakan strategi skala toko dan transaksi untuk pemain besar atau berpikir bahwa membuka lebih banyak toko akan memungkinkan penurunan harga dan menjadi kompetitif karena format kecil telah menangani ruang tersebut dalam sektor tersebut, kata Moy.

Pemain besar seharusnya malah fokus pada kepadatan konsumen dan mencari tahu momen-momen baru bagi pelanggan, kata Moy. Mereka harus memanfaatkan jaringan kemitraan mereka, tambahnya.

Dengan demikian, mereka akan menurunkan biaya melalui skala dalam suatu area tangkapan.

"Pada akhirnya, kunci di balik semua ini adalah kepadatan data," kata Moy, mengutip seberapa pentingnya untuk menangkap sebanyak mungkin informasi bukan hanya ketika konsumen mengunjungi toko mereka sendiri tetapi juga ketika mereka berinteraksi dengan mitra atau pengecer lainnya.

Dengan melakukannya, bisnis dapat mengumpulkan pemahaman yang komprehensif tentang perilaku dan preferensi konsumen.

Penjual modern, seperti supermarket dan hipermarket, juga dapat bermitra dengan toko-toko tradisional untuk mengatasi kebutuhan mereka akan jarak yang lebih dekat karena pasar mereka sekarang sebagian besar penuh, dengan tidak banyak lokasi yang masih menguntungkan dalam menarik lalu lintas pelanggan, menurut laporan McKinsey.

Sebagai imbalannya, mereka dapat mendukung toko-toko tradisional dengan memodernisasi dan mendigitalisasi sebagian dari operasional mereka, tambah laporan tersebut.

Pangsa pasar

Di Indonesia, pangsa perdagangan modern dalam ritel kebutuhan sehari-hari dari toko-toko format kecil, termasuk minimarket dan toko serba ada, naik menjadi 73% pada 2022 untuk mencapai $16,6 miliar, naik dari pangsa 47% pada 2013, dengan Indomaret dan Alfamart sebagai salah satu pengecer format kecil terkemuka, menurut Euromonitor International dan Analisis BCG yang dikutip oleh Moy.

Sektor ini juga mendominasi ritel di Thailand dipimpin oleh 7-Eleven, Lotus, dan CJ Express yang meningkat menjadi 58% menjadi $14,3 miliar pada 2022 dari pangsa 47% pada 2013.

Toko-toko format kecil di Malaysia yang dipimpin oleh 99 Speedmart menyumbang 46% dari perdagangan modern sebesar $3,1 miliar pada 2022, dari hanya 20% pada 2013. Di Vietnam, pangsa sektor ini naik menjadi 25% sebesar $1,6 miliar, dari hanya 2% pada 2013.

Di Filipina, pangsa toko-toko format kecil masih rendah pada 9% mencapai $1,5 miliar pada 2022 dari 5% pada 2013, dengan Dali dan Savemore sebagai salah satu brand terkemuka.

Pendorong pertumbuhan utama

Pertumbuhan toko-toko format kecil didorong oleh munculnya pemain baru dalam sektor ritel, kata Cua.

Ketika pemain lokal mulai memperhatikan, mereka menyesuaikan nilai tawaran mereka dan meningkatkan penawaran toko serba ada mereka atau meluncurkan penawaran format kecil mereka.

Toko-toko tradisional juga tetap relevan karena mereka mengadopsi digitalisasi untuk menjadi lebih hemat biaya dan efektif dalam memberikan layanan mereka.

Cua mengatakan bahwa di Filipina, toko-toko format kecil seperti Alfamart dan Dali "mendisrupsi," sementara toko-toko format besar meningkatkan penawaran mereka di pasar.

Toko-toko sari-sari atau bisnis di lingkungan tetap menjadi digital dengan menggunakan Facebook Messenger, di antara platform lainnya.

"Kita akan melihat pergeseran di mana orang Filipina akan terus menuntut tentang bagaimana mereka ingin menerima barang mereka. Mereka akan terus ingin barang-barang itu berada dekat dengan tempat tinggal mereka," kata Cua.

"Jika mereka menemukan bahwa itu sudah cukup baik, mereka akan mulai mengganti banyak misi belanja yang mereka miliki sekarang dan mencoba untuk tetap berada di dekat lingkungan mereka," tambahnya.

Industri garmen dan tekstil Indonesia mendesak pemerintah untuk bertindak terhadap impor, biaya, dan ketidakstabilan

Industri menghadapi tantangan seperti rendahnya daya saing, PHK massal, dan pasar ekspor yang menurun.

Meningkatnya minimarket memaksa toko-toko format besar untuk memikirkan ulang strategi pertumbuhan mereka

Fokus mereka seharusnya beralih ke arah kepadatan pelanggan dibandingkan skala toko.

AEON Mall Indonesia menguasai pengalaman berbelanja di daerah pinggiran kota

Mal AEON kelima yang akan dibuka di Kota Deltamas pada Maret 2024 akan menjadi yang terbesar di Asia Tenggara.

Aeon akan memasang sistem tenaga surya di pusat perbelanjaan di Indonesia

Panel surya di Aeon Mall BSD City akan menghasilkan 1.

MST Golf mengubah lanskap ritel golf di Indonesia

Eksekutif ERAL percaya bahwa kemitraan ini akan mendorong gaya hidup bermain golf di seluruh Asia.

Menghargai Warisan Evelyn B. Salire — Alive, Ablaze, dan Active

Kepemimpinannya selama 29 tahun telah mengubah Asosiasi Peritel Filipina menjadi kekuatan ritel modern yang responsif.

GrandLucky Superstore memanfaatkan customer insight dalam mengkurasi produknya 

Superstore ini kini beroperasi di tujuh lokasi di seluruh Indonesia.

Memberikan pengalaman belanja terbaik: Bagaimana teknologi mengarahkan masa depan berbelanja di Asia

Omnichannel tetap krusial untuk operasi bisnis, sementara AI terbukti bermanfaat di bagian front dan back-end.