, Singapore
484 views

Bagaimana Tinvio Singapura melakukan otomatisasi di berbagai aspek manajemen pasokan

Tinvio membangun platform komunikasi yang dibuat semata-mata untuk mempermudah proses dari pemasok ke pedagang

Bisnis ritel, terutama yang terus-menerus perlu menyimpan rak dan inventaris mereka, seperti industri makanan dan minuman (F&B), terus-menerus berhubungan dengan pemasok mereka untuk menjaga bisnis mereka tetap bertahan. Tetapi sederhana seperti kelihatannya, proses ini membutuhkan waktu dan juga rentan terhadap beberapa kesalahan manusia dari mulai pesanan hingga pengiriman. Tinvio, sebuah startup komunikasi dan perdagangan yang berkantor pusat di Singapura, telah mendigitalkan pengalaman ini dengan membuat platform di mana pedagang dapat berinteraksi dan bertransaksi dengan semua pemasok mereka dalam satu interface.

Ajay Gopal, founder sekaligus CEO Tinvio, berbagi bahwa sebagian besar pemilik restoran melihat-lihat dapur mereka, memperkirakan berapa banyak yang akan mereka pesan dan menelusuri melalui Whatsapp mereka untuk mencari pemasok yang berbeda. Perwakilan penjualan pemasok tersebut kemudian akan mentransfer rincian melalui email ke kantor pusat, sebelum menuju ke sistem perencanaan sumber daya pemasok atau sistem manajemen gudang.

“Jadi ini adalah proses yang memiliki beberapa kelemahan dari  sisi manusia dan beberapa titik untuk kesalahan, dan itu sama sekali tidak dapat dilacak. Jadi jika besok seseorang berkata, 'Oh, itu adalah kesalahan dengan pesanan' dan ingin mencoba mencari tahu siapa yang salah, itu semacam perburuan angsa di mana Anda perlu melihat melalui percakapan WhatsApp dan mencari tahu apa yang salah , ”Tambah Ajay.

Tinvio menawarkan aplikasi obrolan-ke-pemesanan yang dapat menggantikan ini. Ini juga mencakup fitur cerdas di mana pedagang dapat meninjau transaksi masa lalu lewat data terstruktur sehingga pedagang tidak selalu perlu mengetikkan pesanan mereka. Pengguna juga akan dapat melacak pesanan mereka dan mengotomatiskan faktur mereka. Mereka juga dapat membuat laporan pesanan mereka yang disesuaikan melalui aplikasi berdasarkan transaksi ini.

"Jika Anda ingin melakukan pemesanan, miliki riwayat transaksi hitam-putih yang jelas, laporkan masalah dengan sangat jelas daripada menggunakan teks, mari gunakan format yang sangat terstruktur sehingga selalu ada visibilitas, akuntabilitas, dan transparansi," kata Ajay .

Dia juga menambahkan bahwa mereka mengambil banyak peluang dari UKM yang ingin mendigitalkan rantai pasokan mereka, terutama ketika pandemi COVID-19 muncul. Sebagian besar klien Tinvio berada di F&B, klinik medis, ritel, dan toko makanan ringan. Aplikasi Tinvio bebas digunakan kecuali klien mereka meminta alur kerja khusus.

“Kami ingin meyakinkan orang untuk menggunakan [platform komunikasi sosial] untuk percakapan gaya hidup mereka dan menggunakan Tinvio untuk semua pengalaman pesanan. Itulah yang kami pikirkan sebagai tantangan terbesar dalam hal meyakinkan orang untuk bergabung dalam pandangan kami, ”kata Ajay. “Namun, kami memiliki manfaat membangun dan merancang produk yang memecahkan serangkaian kasus penggunaan yang sangat spesifik untuk pelanggan kami."

Pada bulan April, Tinvio mengantongi $ 5,5 juta yang dipimpin oleh program akselerator Sequoia Capital. Ini membawa jumlah total dana menjadi $ 6,5 juta sejak mereka mulai di bulan Juli 2019. Dana segar akan digunakan untuk menambahkan lebih banyak fitur dalam aplikasi mereka, menangani lebih banyak kelemahan pada sisi pemasok pedagang, seperti pembuatan kembali faktur secara manual, penggunaan uang tunai dan cek, serta pencarian manual untuk pemasok baru. 

Industri garmen dan tekstil Indonesia mendesak pemerintah untuk bertindak terhadap impor, biaya, dan ketidakstabilan

Industri menghadapi tantangan seperti rendahnya daya saing, PHK massal, dan pasar ekspor yang menurun.

Meningkatnya minimarket memaksa toko-toko format besar untuk memikirkan ulang strategi pertumbuhan mereka

Fokus mereka seharusnya beralih ke arah kepadatan pelanggan dibandingkan skala toko.

AEON Mall Indonesia menguasai pengalaman berbelanja di daerah pinggiran kota

Mal AEON kelima yang akan dibuka di Kota Deltamas pada Maret 2024 akan menjadi yang terbesar di Asia Tenggara.

Aeon akan memasang sistem tenaga surya di pusat perbelanjaan di Indonesia

Panel surya di Aeon Mall BSD City akan menghasilkan 1.

MST Golf mengubah lanskap ritel golf di Indonesia

Eksekutif ERAL percaya bahwa kemitraan ini akan mendorong gaya hidup bermain golf di seluruh Asia.

Menghargai Warisan Evelyn B. Salire — Alive, Ablaze, dan Active

Kepemimpinannya selama 29 tahun telah mengubah Asosiasi Peritel Filipina menjadi kekuatan ritel modern yang responsif.

GrandLucky Superstore memanfaatkan customer insight dalam mengkurasi produknya 

Superstore ini kini beroperasi di tujuh lokasi di seluruh Indonesia.

Memberikan pengalaman belanja terbaik: Bagaimana teknologi mengarahkan masa depan berbelanja di Asia

Omnichannel tetap krusial untuk operasi bisnis, sementara AI terbukti bermanfaat di bagian front dan back-end.