, Indonesia
1116 views

Keberhasilan F&B dalam gerai Family Mart Indonesia

Penjualan makanan cepat saji dan minuman menyaingi penjualan barang sehari-hari dengan rata-rata menyumbang 50% transaksi di setiap toko.

 Orang-orang biasa bepergian ke pusat perbelanjaan besar dengan daftar belanjaan yang panjang. Namun saat ini, konsumen lebih memilih pendekatan yang lebih sederhana, hanya membeli apa yang mereka butuhkan saat ini.

Pergeseran perilaku konsumen ini mendorong sektor minimarket dan Family Mart Indonesia menjaga keterlibatan pelanggan mereka dengan meningkatkan jumlah makanan dan minuman siap saji. “Kami ingin menonjolkan makanan kami, sehingga saat pertama kali konsumen masuk ke toko, mereka akan melihat menu makanan di kasir, lalu area makanan dan barang kebutuhan sehari-hari,” kata CEO Family Mart Indonesia Wirry Tjandra kepada Retail Asia.

Berbeda dengan konsep convenience store konvensional, Tjandra mengatakan Family Mart lebih fokus menjadikan F&B sebagai layanan inti di setiap toko. Sejauh ini, strategi ini telah berhasil dengan transaksi makanan dan minuman cepat saji yang rata-rata mencapai 50% dari transaksi toko.

Menyoroti F&B di dalam toko

Family Mart menawarkan beragam pilihan makanan, seperti di restoran cepat saji. Menu mereka menawarkan beragam pilihan, mulai dari makanan yang digoreng dan dipanggang hingga sup yang lezat. Pengunjung  juga akan menemukan berbagai macam kue, kue tart, salad, dan puding yang memuaskan selera.

Untuk menemani suguhan lezat ini, berbagai macam minuman yang dibuat sendiri, termasuk kopi, coklat, susu, dan teh, tersedia di bawah label eksklusif FamiCafe.

“Makanan kami produksi sendiri, mulai dari ayam yang kami goreng sendiri, pastry yang kami panggang sendiri, hingga minuman yang kami racik sendiri,” kata Tjandra seraya menambahkan Family Mart merupakan convenience store pertama di Indonesia yang memiliki sertifikat halal. . “Ini berlaku untuk semua menu makanan kita,” katanya.

Dari segi menu, sajian makanan diciptakan untuk memenuhi selera masyarakat Indonesia dan mengkategorikan menu sesuai kebiasaan makan pagi, siang dan malam. “Oleh karena itu, konsumen bisa datang lebih dari satu kali dalam satu hari, untuk sarapan dan makan siang atau untuk makan siang dan makan malam,” kata Tjandra.

“Bahkan, inovasi menu baru semakin banyak dilakukan mengingat konsumen Family Mart merupakan konsumen yang bisa datang hingga lima kali dalam satu minggu,” tambahnya seraya menyebutkan perubahan menu lainnya akan segera diluncurkan.

Melayani segmen perkantoran

Segmen pasar perkantoran menjadi sasaran utama Family Mart karena merupakan kelompok konsumen produktif yang kebutuhan sehari-harinya harus siap dilayani. Itu sebabnya Family Mart sudah lama hadir di gedung perkantoran.

“Hampir 90% gedung perkantoran di Jakarta memiliki Family Mart,” kata Tjandra. “Jadi setidaknya saat pertama kali kita datang, kita sudah memiliki captive market yaitu orang-orang yang bekerja di gedung tersebut.”

Pada akhirnya, ketika masyarakat segmen perkantoran sudah sangat akrab dengan Family Mart, mereka mulai bermunculan di jalanan.

Dengan penawaran makanan dan minuman yang terjangkau, Family Mart cocok untuk segmen pasar mana pun, kata Tjandra. “Sesuai dengan namanya ‘Family’, pada dasarnya kami merangkul semua segmen sebagai satu keluarga,” katanya.

Minimalkan antrian

Karena kehadirannya yang kuat di sektor perkantoran, Family Mart sangat menekankan penyediaan layanan cepat. Hal ini dimungkinkan oleh Fami Apps inovatif mereka, yang berfungsi sebagai komponen integral dari pengalaman Family Mart omni-channel.

“Dengan aplikasi ini mereka tidak perlu antri, cukup pesan lewat smartphone, bayar, lalu barang atau makanan bisa diantar atau diambil sendiri,” kata Tjandra.

Selain itu, mereka juga memiliki mesin kios pemesanan di dalam toko yang dapat digunakan konsumen untuk memesan secara mandiri sekaligus melakukan pembayaran. Karyawan toko akan menerima pesanan melalui sistem dan segera menyiapkan barang yang akan dibeli. Jadi melalui mesin, ini konsumen tidak perlu antri.

Mesin kasir juga dapat memproses pembayaran mesin POS. Mereka juga menerima berbagai platform pembayaran, mulai dari debit, QRIS, kartu kredit, atau uang tunai untuk mengakomodasi kebiasaan pembayaran setiap konsumen.

Tjandra mengatakan, inovasi menjadi kunci untuk memangkas waktu transaksi yang lama. Salah satu contohnya adalah penggunaan mesin kasir portabel genggam yang dapat dengan mudah membuka jalur baru jika antrian kasir terlalu panjang. “Ini juga yang menjadi inti dari convenience store. Kalau harus mengalami antrian panjang berarti sudah tidak nyaman lagi,” katanya.

CEO Family Mart Indonesia ini mengatakan hingga akhir tahun, mereka akan memiliki total 300 toko di dua kota besar di Indonesia, yakni Jakarta dan Surabaya; dan tahun depan mereka menargetkan memiliki 400 toko.

Meningkatnya minimarket memaksa toko-toko format besar untuk memikirkan ulang strategi pertumbuhan mereka

Fokus mereka seharusnya beralih ke arah kepadatan pelanggan dibandingkan skala toko.

AEON Mall Indonesia menguasai pengalaman berbelanja di daerah pinggiran kota

Mal AEON kelima yang akan dibuka di Kota Deltamas pada Maret 2024 akan menjadi yang terbesar di Asia Tenggara.

MST Golf mengubah lanskap ritel golf di Indonesia

Eksekutif ERAL percaya bahwa kemitraan ini akan mendorong gaya hidup bermain golf di seluruh Asia.

Menghargai Warisan Evelyn B. Salire — Alive, Ablaze, dan Active

Kepemimpinannya selama 29 tahun telah mengubah Asosiasi Peritel Filipina menjadi kekuatan ritel modern yang responsif.

GrandLucky Superstore memanfaatkan customer insight dalam mengkurasi produknya 

Superstore ini kini beroperasi di tujuh lokasi di seluruh Indonesia.

Memberikan pengalaman belanja terbaik: Bagaimana teknologi mengarahkan masa depan berbelanja di Asia

Omnichannel tetap krusial untuk operasi bisnis, sementara AI terbukti bermanfaat di bagian front dan back-end.

ZALORA memanfaatkan peluang kekuatan daya beli wisatawan

Platform e-commerce ini menambahkan lebih banyak item terkait perjalanan untuk meningkatkan penelusuran perjalanan dari pelanggan.

Mengapa peritel harus meningkatkan laju adopsi AI

Analis mengatakan mereka akan menghadapi risiko tertinggal di pasar dan menanggung biaya yang lebih tinggi.

Kebiasaan yang persisten dan digitalisasi mendorong pertumbuhan e-commerce yang berkelanjutan di Asia Pasifik

Euromonitor melaporkan bahwa operator e-commerce mendominasi daftar 10 Fastest-Growing Retailers di kawasan.

Lazada meluncurkan pelatihan keberlanjutan bagi peritel di Indonesia

Unit bisnis logistik Lazada mengundang lebih dari 30 peritel untuk mengikuti kursus enam bulan.