, Philippines
610 views
Photo from Philippine Retailers Association.

Filipina belum merasakan dampak penurunan kapitalisasi bagi peritel asing

Undang-undang yang menetapkan investasi minimal yang dibutuhkan mungkin tidak menarik bagi peritel besar tetapi justru menarik bagi bisnis asing berskala kecil dan menengah.

Lebih dari setahun sejak pemerintah Filipina memberlakukan undang-undang untuk menurunkan investasi minimum bagi peritel asing untuk memasuki pasar lokal, sektor ritel domestik mengalami masih transformasi minimal.

Alih-alih menyaksikan masuknya pemain baru, peritel asing yang sudah mapan di negara itu terus mengejar ekspansi, meski harus menghadapi penundaan akibat pandemi.

Di bawah amandemen tersebut, peritel asing sekarang hanya membutuhkan investasi sekitar $446.000 (P25 juta), turun dari persyaratan sebelumnya $2,5 juta. Jika peritel asing memiliki lebih dari satu toko fisik, setiap toko harus memiliki investasi minimal $178.000 (P10m). Mereka juga diharuskan untuk mempertahankan modal yang disetor sebesar $446.000 (P25m).

Menariknya, Ketua Philippine Retailer Association (PRA) Paul Santos mengatakan jumlah minimum saat ini untuk berinvestasi di pasar ritel "tidak akan mengundang peritel asing besar yang mungkin merupakan tujuan  undang-undang tersebut diterapkan ke negara itu."

Diwawancarai oleh Retail Asia, Santos menjelaskan bahwa peritel asing tidak terlalu peduli dengan persyaratan kapitalisasi karena mereka memiliki insentif dan ekosistem ekonomi yang memungkinkan bisnis mereka berkembang.

Jadi, apa yang diharapkan dengan kapitalisasi minimal yang berlaku itu? “Ini akan membuat Filipina sekarang menarik bagi peritel asing skala kecil dan menengah yang mungkin ingin melakukan bisnis di Filipina di mana mereka bersaing dengan usaha skala kecil dan menengah Filipina,” kata Santos.

Wawancara lebih mendalam disampaikan oleh Ketua PRA mengenai tren operasi ritel di Filipina dan tantangan di sektor ritel  dalam wawancara ini:

Bagaimana kinerja sektor ritel Filipina pada 2022?

Laporan menunjukkan bahwa kinerja penjualan ritel 2022 pasti jauh lebih baik daripada 2021 dan 2020, terutama karena pembatasan pergerakan semakin dicabut dan masyarakat  memiliki kesempatan untuk keluar lagi ke pusat perbelanjaan favorit mereka. Tetapi bukti anekdot menunjukkan bahwa bisnis 2022 masih lebih rendah dari angka pra-pandemi 2019. Namun tampaknya masih ada alasan untuk berharap karena pengeluaran rumah tangga tercatat meningkat dari 5,1% menjadi 5,5% dibandingkan tahun sebelumnya. Beranjak ke 2023, mereka memiliki alasan untuk optimistis akan kinerja penjualan yang lebih baik, dan di tahun-tahun mendatang.

Bisakah Anda menyebutkan perubahan signifikan dalam perilaku konsumen di Filipina yang membentuk operasional peritek?

Pergeseran terbesar di 2022 dan sebelumnya adalah konsumen jauh lebih santai dan jauh lebih menerima e-commerce. Mulai 2020, orang tidak punya cara lain untuk keluar dan berbelanja kecuali melalui e-commerce. Seiring berlalunya waktu, konsumen ingin menemukan cara atau sedang mencari cara atau mencari peritel yang menggabungkan kemudahan e-commerce dengan belanja di dalam toko. Peritel di toko juga harus mengadopsi praktik e-commerce dalam bisnis toko fisik mereka. Ini klise ketika orang mengatakan omnichannel, tetapi ini adalah arah yang dituju oleh peritel Filipina.

Apa tren yang muncul dalam strategi yang digunakan oleh peritel dalam bisnis mereka?

Banyak perubahan terjadi di kalangan peritel. Banyak yang terjadi di back office. Sebelum 2020, banyak peritel telah mengadopsi lebih banyak solusi teknologi untuk membuat operasional  back-office mereka lebih efisien. Sekarang, dengan pandemi dan lockdown yang terjadi segera setelahnya, ada kebutuhan untuk menyediakan proses ini tersedia di mana saja di luar kantor mereka. Perubahan terbesar di antara peritel, selain dari peningkatan otomatisasi di back office, adalah penerapan solusi cloud untuk mentransfer sebanyak mungkin proses ini ke cloud. Tentu saja, ada beberapa proses yang tidak dapat dipindahkan ke cloud seperti pergudangan logistik, penyimpanan di toko, displaying, displaying itu berurusan dengan pelanggan. Tapi apa pun yang bisa dipindahkan ke cloud, peritel akan melakukannya.

Pada 2021, Pemerintah Filipina mengesahkan undang-undang yang mengamandemen Undang-Undang Liberalisasi Perdagangan Ritel di tahun  2000 untuk memudahkan persyaratan peritel asing memasuki pasar domestik. Bagaimana hal ini mengubah lanskap ritel di Filipina?

Perubahan itu, belum, benar-benar terjadi. Apa yang kami lihat adalah peritel asing yang sudah melakukan bisnis di Filipina memperluas kehadiran mereka. Tapi setahu saya, ini sudah direncanakan jauh sebelum wabah tapi  tertunda.

PRA selalu berpendapat bahwa investasi di ritel Filipina bukan hanya tentang meliberalisasi pasar. Banyak yang berkaitan dengan motivasi ekonomi. Misalnya, sebelum peritel asing melakukan investasi di Filipina dalam hal operasional pasar secara langsung, mereka ingin melihat sendiri apakah ekonomi ritel dan konsumen Filipina dapat mendukung atau membeli barang dan jasa yang dijual. Jadi liberalisasi itu sendiri, bukanlah jaminan bahwa bisnis itu akan berinvestasi di pasar Filipina.

Meskipun demikian, ketika ekonomi Filipina mulai membaik, pada 2010, mulai terlihat banyak peritel asing memasuki pasar Filipina hanya karena mereka melihat Filipina sebagai rekam jejak, mereka mulai melakukannya. Menurut kesaksian yang disampaikan oleh sebuah kantor pemerintah, ketika mereka menanyakan tentang potensi bisnis asing yang melakukan bisnis ritel di Filipina, banyak responden yang mengatakan batas awal yang ditetapkan oleh undang-undang liberalisasi perdagangan ritel bukanlah halangan bagi mereka untuk berbisnis di Filipina. Yang lebih mereka khawatirkan adalah masalah lain yang diangkat oleh investor asing lainnya seperti infrastruktur, biaya energi, supremasi hukum, kemampuan untuk repatriate profit dan sebagainya.

Misalnya, di Thailand, mereka memiliki pembatasan perdagangan retail  yang setara dengan orang asing. Terlepas dari hambatan ini, masih banyak peritel asing melakukan bisnis di Thailand karena PDB yang lebih tinggi dibandingkan dengan Filipina. Pada skor itu saja, orang asing masih memutuskan untuk berbisnis di Thailand, karena sederhananya, mereka pikir mereka dapat menghasilkan uang karena pasar jelas mampu membeli apa yang mereka jual.

Bagaimana brand lokal bisa tetap kompetitif di tengah masuknya bisnis asing?

Yah, menurut saya untuk bisnis domestik, satu keuntungan yang mereka miliki adalah mereka sudah berbisnis di Filipina. Mereka dianggap lebih akrab dengan selera orang Filipina. Jadi mereka memiliki keuntungan sebagai penggerak pertama karena sudah berada di tempat ketika orang-orang asing ini masuk dan menjalankan bisnis di Filipina.

Bisnis asing juga memiliki keunggulan kepercayaan diri untuk beroperasi di luar zona nyaman mereka. Mereka siap melakukannya. Mereka memiliki keahlian yang menurut mereka akan memungkinkan untuk bersaing di lingkungan asing karena brand yang mereka wakili atau brand yang mereka miliki. Mereka memiliki brand value dan brand attribute yang diinginkan pasar. Jika peritel atau brand domestik tidak selaras dengan selera, keinginan, kesukaan dan yang tidak suka pasar mereka, mereka akan menyerah pada tekanan persaingan.

Apa prospek untuk industri ritel Filipina?

Pertumbuhan ritel terjamin, menurut saya dalam jangka pendek hingga menengah karena pertumbuhan populasi ini. Beberapa mengatakan bahwa 2023 mungkin akan menjadi tahun di mana penjualan ritel tahunan mereka akan sama atau lebih dari 2019. Satu-satunya awan mendung  yang kita lihat di cakrawala pada dasarnya adalah inflasi dan ketidakpastian politik dan ekonomi yang ditimbulkan oleh perang di Ukraina. Kami telah melihat gangguan rantai pasokan selama pandemi dan bahkan setelahnya, sehingga peritel menjadi lebih fleksibel dan lebih tangguh dalam cara mereka mendapatkan barang dari luar negeri atau dari produsen dalam negeri.

Kita semua mengira, memasuki 2023, inflasi akan berumur pendek. Inflasi tampaknya tidak akan berhenti. Upah belum naik karena pemerintah khawatir jika upah dinaikkan, apalagi dengan upah minimum yang ditetapkan undang-undang, justru akan memicu inflasi lebih jauh. Alat yang dimiliki pemerintah untuk menekan inflasi eceran tidak lebih dari keputusan pemerintah yang memaksa bisnis untuk mempertahankan harga mereka pada tingkat tertentu. Saya tidak berpikir mereka memiliki banyak alat yang tersisa untuk membujuk bisnis agar tidak menaikkan harga karena tekanan inflasi mereka sendiri.

Pada saat yang sama, karena maraknya e-commerce di negara ini, peritel kini menanggapi omnichannel klise tersebut dengan lebih serius daripada sebelumnya. Ini adalah Holy Grail operasional ritel. Itu akan menjadi tren ke depan pada 2023 dan seterusnya, untuk dapat bersaing tidak hanya dengan sesama bisnis domestik tetapi juga dengan pesaing asing juga. Peritel Filipina perlu mengadopsi lebih banyak teknik omnichannel untuk bersaing secara efektif di tahun ini dan di tahun-tahun berikutnya.

Industri garmen dan tekstil Indonesia mendesak pemerintah untuk bertindak terhadap impor, biaya, dan ketidakstabilan

Industri menghadapi tantangan seperti rendahnya daya saing, PHK massal, dan pasar ekspor yang menurun.

Meningkatnya minimarket memaksa toko-toko format besar untuk memikirkan ulang strategi pertumbuhan mereka

Fokus mereka seharusnya beralih ke arah kepadatan pelanggan dibandingkan skala toko.

AEON Mall Indonesia menguasai pengalaman berbelanja di daerah pinggiran kota

Mal AEON kelima yang akan dibuka di Kota Deltamas pada Maret 2024 akan menjadi yang terbesar di Asia Tenggara.

Aeon akan memasang sistem tenaga surya di pusat perbelanjaan di Indonesia

Panel surya di Aeon Mall BSD City akan menghasilkan 1.

MST Golf mengubah lanskap ritel golf di Indonesia

Eksekutif ERAL percaya bahwa kemitraan ini akan mendorong gaya hidup bermain golf di seluruh Asia.

Menghargai Warisan Evelyn B. Salire — Alive, Ablaze, dan Active

Kepemimpinannya selama 29 tahun telah mengubah Asosiasi Peritel Filipina menjadi kekuatan ritel modern yang responsif.

GrandLucky Superstore memanfaatkan customer insight dalam mengkurasi produknya 

Superstore ini kini beroperasi di tujuh lokasi di seluruh Indonesia.

Memberikan pengalaman belanja terbaik: Bagaimana teknologi mengarahkan masa depan berbelanja di Asia

Omnichannel tetap krusial untuk operasi bisnis, sementara AI terbukti bermanfaat di bagian front dan back-end.