, Indonesia
264 views
Executive Vice President of Consumer Electronics Category Blibli, Wisnu Iskandar

Bagaimana kurasi AI/ML membantu Blibli untuk selalu menyediakan produk original

Teknologi AI Blibli mampu mendeteksi indikasi barang palsu 10 kali lebih cepat.

Hingga September 2022, hanya ada 13 unicorn di Indonesia. Salah satunya, platform omnichannel commerce bernama Blibli, yang berbagi dengan Retail Asia strateginya untuk mencapai nilai kapitalisasi US$1 miliar. Salah satu strategi master plan, menurut dua eksekutif Blibli, adalah dengan setiap hari mendeteksi barang palsu.

Sejak 2011, Blibli adalah e-commerce omnichannel dengan model bisnis lengkap yang meliputi B2C, B2B, B2B2C, dan B2G, di Blibli, mereka menjaganya dengan memastikan tersedianya barang berkualitas dari penjual yang telah dikuratori dengan ketat dan diikat oleh Intelektual Perjanjian perlindungan Hak Milik (HAKI). Oleh karena itu Blibli telah menyediakan produk-produk hasil kurasi melalui artificial intelligence/machine learning (AI/ML).

“Kami selalu menghadirkan produk digital original kepada pembeli melalui produk-produk pilihan dan penjual terpercaya,” kata Executive Vice President Consumer Electronics Category Blibli, Wisnu Iskandar kepada Retail Asia.

Pada awal  2022, Blibli menangguhkan stok barang palsu atau (SKU) lebih dari 200 ribu dari berbagai kategori dengan kurasi AI/ML ini. Kategori tersebut meliputi busana pria 61%, komputer dan laptop 12%, gadget 7% dan barang olahraga dan aktivitas luar ruangan sebanyak 2%.

Lebih lanjut tentang kurasi AI/ML Blibli

SVP of Commercial Analytics of Blibli, Restu Kresnadi

SVP Commercial Analytics Blibli, Restu Kresnadi menjelaskan kurasi AI/ML pada produk diperlukan untuk mengelola jutaan produk dari kolaborator Blibli seperti pemilik bisnis, distributor resmi, dan pelaku UMKM. Saat ini, Blibli menghadirkan 20 kategori produk mulai dari makanan, elektronik, utilitas, rumah dan tempat tinggal, gaya hidup dan perjalanan.

“Kami percaya menjaga dan memastikan kualitas barang untuk mencegah peredaran barang palsu adalah tanggung jawab perusahaan. Untuk itu, Blibli menerapkan proses kurasi AI/ML buatan Blibli yang mampu mendeteksi barang palsu secara otomatis setiap hari,” kata Restu.

Teknologi AI Blibli memiliki kemampuan untuk menangkap dan mendeteksi indikasi barang palsu 10 kali lebih cepat dan dapat digunakan untuk menangkal penyalahgunaan promosi.

Restu menambahkan selain pemeriksaan dengan menggunakan mesin, proses kurasi produk juga didukung oleh sumber daya manusia yang kompeten untuk melakukan pengecekan manual. Pembeli juga dapat langsung melaporkan produk yang dianggap palsu melalui saluran email khusus Blibli.

Sedangkan bagi penjual, Blibli memberikan edukasi untuk memahami Hak Kekayaan Intelektual (HAKI) agar tidak terjadi pelanggaran. Blibli memastikan penjual tidak menggunakan gambar orang lain tanpa izin, tidak memproduksi atau memasarkan produk palsu, tidak menggunakan merek, nama, logo orang lain tanpa hak hukum, dan harus mencantumkan info merek yang sesuai dengan produk.

Penjual yang melanggar ketentuan Blibli tentang HAKI, dapat menerima konsekuensi, termasuk poin penalti yang dapat mempengaruhi reputasi penjual, penghapusan dan penangguhan produk, hingga penutupan akun.

Selain itu, AI Blibli mampu memberikan layanan maksimal kepada pembeli melalui chatbox yang dapat menjelaskan pertanyaan yang diajukan selama 24 jam, khususnya pertanyaan yang bersifat mengenai panduan, serta rekomendasi produk yang lebih personal, untuk memberikan layanan yang lebih customer-centric.

Strategi omnichannel

“Target Blibli pada 2022 adalah mempertahankan posisinya sebagai commerce yang mengedepankan strategi omnichannel dan platform gaya hidup, melihat integrasi antara online dan offline yang kini terjadi dalam kehidupan sehari-hari masyarakat Indonesia,” kata Wisnu.

Strategi omnichannel ini diterapkan oleh Blibli dengan meluncurkan Blibli Instore pada 2016 di mana pembeli dapat melihat produk secara langsung dengan mengunjungi kios-kios yang bermitra dengan Blibli. Di sana, pembeli bisa melakukan negosiasi harga dengan penjual, kemudian bertransaksi secara online melalui tablet yang disediakan di Blibli Instore, membayar dengan berbagai fasilitas seperti cicilan 0 % selama 24 bulan, kartu kredit, debit online,  PayLater, dan produk dapat langsung dibawa pulang oleh pembeli.

Kemudian di 2019, Blibli meluncurkan fitur Click & Collectdi mana pembeli dapat berbelanja online melalui aplikasi atau web Blibli tanpa harus menunggu kurir mengantarkan pesanan. Hal ini memungkinkan pembeli untuk mengambil produk di toko terkait secara langsung.

Di tahun yang sama, Blibli juga meluncurkan Blibli Mitraaplikasi khusus yang menghubungkan pemilik usaha mikro yang biasanya menjual produk offline ke ekosistem online Blibli. Melalui Blibli Mitra, para pemilik usaha kecil, warung kelontong, dapat memberikan layanan isi ulang dan bayar tagihan seperti pulsa, paket data, token listrik, bayar BPJS Kesehatan, PDAM hingga pembelian tiket kereta api bagi pembeli. Selain itu, aplikasi ini membuka akses ke produk grosir, sehingga memudahkan pemilik toko untuk mengisi kembali barang dagangan.

Kini, terdapat lebih dari 9.500 merchant Blibli Instore, 12.000 titik pick up Click & Collect, dan 100.000 mitra Blibli Mitra. Dengan strategi tersebut, berdasarkan data iPrice, Blibli mencatatkan rata-rata pengunjung bulanan tertinggi kelima di Indonesia pada kuartal IV/2021 dengan 17,51 juta pengunjung.

Follow the link for more news on

CONCEPT WATCH: Eatology memasak 'halfway diet' untuk warga Hong Kong

Rencana makan flexitarian adalah untuk konsumen yang ingin mengurangi konsumsi produk hewani.

Bagaimana kurasi AI/ML membantu Blibli untuk selalu menyediakan produk original

Teknologi AI Blibli mampu mendeteksi indikasi barang palsu 10 kali lebih cepat.

Pasar mainan Hong Kong tumbuh subur meskipun jumlah anak-anak lebih sedikit

Hong Kong memiliki tingkat kesuburan terendah di Asia.

PZ Cussons Indonesia memenangkan Digital Marketing Strategy of the Year - Indonesia di FMCG Asia Awards 2022

Perusahaan ini diakui untuk kampanye pemasaran digital Hair Story for Cussons Baby mereka.

Melihat ke dalam empat ekspansi vertikal bisnis Erajaya

Erajaya memadukan strategi omnichannel dan ekspansi retail untuk menyasar lebih banyak konsumen.

Bagaimana Love, Bonito mengembangkan actionable insight dalam fesyen

CEO Love, Bonito, Dione Song, mengungkapkan strategi data brand menghasilkan peningkatan 8% dalam tingkat pembelian keduanya.

Laba bersih Bukalapak melonjak lebih dari 400% dalam 9 bulan

Pendapatannya mencapai Rp3,61 triliun selama periode tersebut.

Fitch Solutions: Tekanan inflasi memukul sektor ritel Indonesia

Indonesia diperkirakan akan menutup tahun dengan inflasi sebesar 5,5% YoY.

Belanja konsumen di Indonesia tumbuh pada 2022

Namun diprediksi akan sedikit menurun pada 2023.