, Singapore
374 views

Toko ritel yang menyesuaikan diri untuk mengejar perlombaan digitalisasi

Pengecer akan membutuhkan lebih dari 200 jam untuk mendigitalkan produk mereka secara manual, tetapi Fairmart mengklaim ini dapat dipangkas hingga nol

Toko ritel di Asia Tenggara dapat memperoleh $4.5 miliar lebih banyak dalam penjualan jika saja konsumen dapat menemukan produk mereka secara online. Sekarang, toko-toko ini, yang operasinya sebagian besar bersifat fisik, berisiko kehilangan $4.5 miliar lagi, jika mereka gagal mendigitalkan inventaris mereka, kata startup teknologi Fairmart.

“Alasan masalah ini ada adalah [bahwa] solusi saat ini pada dasarnya dibuat untuk e-commerce, dan solusi tersebut tidak sesuai dengan cara kerja pengecer fisik,” CEO dan co-founder Fairmart Jan Gasparic mengatakan kepada Retail Asia.

Dia berbagi bahwa pengecer fisik memiliki jumlah unit penyimpanan yang tinggi dengan beberapa toko menyimpan lebih dari 2.000 item, sehingga sulit bagi pengecer untuk mendigitalkan produk mereka secara manual.

Menempatkan toko lokal di peta

Di sinilah startup teknologi masuk karena Fairmart memungkinkan usaha kecil untuk meningkatkan traffic ke pengecer dengan memasang perangkat IoT yang memungkinkan bisnis mendigitalkan produk yang tersedia di toko mereka. Toko ritel kemudian mendapatkan masukan real-time dari barcode yang sedang dipindai dan, dengan perangkat lunak Fairmart, toko secara otomatis membuat daftar produknya secara online.

“Agar mereka mendigitalkan semua produk mereka secara manual, mereka akan membutuhkan lebih dari 200 jam entri data manual setiap bulan dan kami menurunkan angka itu ke nol,” katanya.

Gasparic mengemukakan bahwa sementara pembeli telah menjadi "sepenuhnya digital", penting bagi pengecer untuk mendigitalkan operasi karena 95% transaksi diharapkan terjadi secara offline.

Dia juga mengatakan bahwa konsumen sekarang cenderung melakukan pencarian “terdekat”, di mana mereka melihat membeli produk di toko fisik bahkan ketika proses pembelian mereka dimulai secara online.

“Pada dasarnya, itu setara dengan window shopping di dunia fisik. Itu baru tahap awal. Sekarang peran kami sebagai perusahaan adalah membantu pengecer fisik untuk membuka potensi menangkap pencarian lokal ini dan mengarahkan orang ke toko mereka,” katanya.

Memahami data

Strategi digitalisasi Fairmart menguntungkan pengecer dalam dua cara, yaitu melalui otomatisasi dan data, kata Gasparic. Misalnya, dia menceritakan bahwa salah satu mitra pedagang mereka percaya bahwa pelanggan mereka pergi ke toko mereka untuk produk makanan beku; tetapi pemilik toko kemudian mengetahui bahwa pelanggan mereka benar-benar mengincar saus ambal yang mereka jual.

“Dengan data semacam ini, kami dapat memberdayakan pengecer untuk membuat keputusan yang lebih baik dalam hal jenis produk yang kami buat agar orang-orang datang ke toko mereka,” katanya.

Gasparic mengatakan, secara umum, pengecer telah melaporkan antara 8% hingga 10% peningkatan prospek organik di toko mereka, sebagian besar karena pelanggan menemukan produk tertentu yang mereka bawa dalam pencarian online. Dia menambahkan ini pada dasarnya memungkinkan pedagang untuk menangkap pelanggan baru dengan cara organik karena didasarkan pada produk toko yang spesifik dan unik.

Singapura dan sekitarnya

Baru-baru ini, Fairmart mengumpulkan dana senilai $1,5 juta dalam putaran oversubscribed seed, yang dipimpin bersama oleh Quest Ventures dan Entrepreneur First. Pendanaan telah dialokasikan untuk perluasan tim Fairmart, serta infrastrukturnya, antara lain.

Fairmart hadir di Selandia Baru dan Hong Kong, tetapi sejak pindah pada 2020, ia sebagian besar berfokus pada Singapura dan berencana untuk focus pada pasar di tahun depan.

Sementara itu, startup ini sedang mencari ekspansi di luar Singapura, khususnya di Thailand dan Filipina. Dia menjelaskan secara khusus bahwa peluang “besar” terletak di Filipina karena pengecer memiliki jarak yang lebih jauh untuk dijangkau yang membuatnya lebih sulit untuk mengatasi straddle logistik.

“Masalah pencarian lokal di mana orang ingin memahami apakah mal ini memiliki produk ini atau apakah toko ini memiliki produk itu? Anda ingin tahu apa yang tersedia di komunitas [Filipina] dan informasi itu perlu dimunculkan,” katanya.

Selain berekspansi ke pasar baru, Fairmart juga akan berfokus pada pengembangan data yang mereka miliki agar peritel lokal dapat lebih memahami pelanggan mereka.

“Di sisi data, kami melihat bahwa pelanggan kami benar-benar kekurangan data yang baik untuk membuat keputusan bisnis dan itu akan menjadi kunci vektor bagi kami untuk dapat menghasilkan data yang kami miliki, dan membuatnya dapat diakses dan dimengerti di cara yang memungkinkan pelanggan kami membuat keputusan bisnis,” katanya. 

Follow the link for more news on

Industri garmen dan tekstil Indonesia mendesak pemerintah untuk bertindak terhadap impor, biaya, dan ketidakstabilan

Industri menghadapi tantangan seperti rendahnya daya saing, PHK massal, dan pasar ekspor yang menurun.

Meningkatnya minimarket memaksa toko-toko format besar untuk memikirkan ulang strategi pertumbuhan mereka

Fokus mereka seharusnya beralih ke arah kepadatan pelanggan dibandingkan skala toko.

AEON Mall Indonesia menguasai pengalaman berbelanja di daerah pinggiran kota

Mal AEON kelima yang akan dibuka di Kota Deltamas pada Maret 2024 akan menjadi yang terbesar di Asia Tenggara.

Aeon akan memasang sistem tenaga surya di pusat perbelanjaan di Indonesia

Panel surya di Aeon Mall BSD City akan menghasilkan 1.

MST Golf mengubah lanskap ritel golf di Indonesia

Eksekutif ERAL percaya bahwa kemitraan ini akan mendorong gaya hidup bermain golf di seluruh Asia.

Menghargai Warisan Evelyn B. Salire — Alive, Ablaze, dan Active

Kepemimpinannya selama 29 tahun telah mengubah Asosiasi Peritel Filipina menjadi kekuatan ritel modern yang responsif.

GrandLucky Superstore memanfaatkan customer insight dalam mengkurasi produknya 

Superstore ini kini beroperasi di tujuh lokasi di seluruh Indonesia.

Memberikan pengalaman belanja terbaik: Bagaimana teknologi mengarahkan masa depan berbelanja di Asia

Omnichannel tetap krusial untuk operasi bisnis, sementara AI terbukti bermanfaat di bagian front dan back-end.