, Indonesia
684 views

Digitalisasi dan ritel berkelanjutan meningkat di Indonesia pasca-pandemi


Retail Asia Jakarta Forum menemukan tren, preferensi, dan minat baru di  2023 dari para pemimpin dan pakar industri.

Forum Retail Asia Jakarta diluncurkan di Hotel Pullman pada 4 Mei 2023 lalu dengan para pakar industri yang memberikan wawasan menarik tentang bagaimana toko fisik harus mendefinisikan kembali apa yang menarik bagi pembeli, memahami preferensi mereka, dan berbagi minat mereka terhadap brand ramah lingkungan.

Keluar dari pandemi, isu-isu tepat waktu yang dibahas oleh sembilan pembicara yang diundang dalam forum tersebut membahas tentang perubahan tren ritel, diversifikasi bisnis, digitalisasi, dan pembelajaran mesin di ritel.

Tren konsumen

Memulai acara hari itu, KPMG Partner dan Head of Clients and Market Susanto menyampaikan presentasinya tentang “Global and Asia Pacific Consumer & Retail Trends.”

Dia memulai dengan mengatakan bahwa “era normal baru” membawa perubahan, di antaranya: munculnya IoT atau internet of things; dampak COVID-19; mengubah demografi yang melihat peningkatan konsumen Gen Z; dan peritel yang mendorong teknologi dan inovasi baru dengan fokus menggaet pelanggan melalui platform AI/Data/VR.

Susanto mengatakan, tren ritel pada 2023 termasuk kembalinya toko fisik di mana pengalaman di dalam toko yang didukung secara digital akan meningkat. “Batas-batas antara (belanja) digital dan fisik semakin kabur di mana pelanggan sekarang menunjukkan kelincahan yang lebih besar terhadap semua saluran,” katanya.

Tren saat ini juga condong ke arah peningkatan investasi digital dan menjawab permintaan konsumen akan ritel yang lebih bertanggung jawab secara sosial. Persepsi ini mendorong bisnis untuk meningkatkan efisiensi energi dalam operasi dan berinovasi dengan bahan ramah lingkungan dalam pengembangan produk untuk mencapai tujuan keberlanjutannya.

Diversifikasi

Forum Jakarta juga menyambut Eric Lee, chief of merchandising dan planning di Erajaya Digital, di atas panggung untuk menyoroti bagaimana perusahaannya tidak lagi terbatas pada ponsel saja dengan keputusannya untuk mengembangkan bisnis melalui diversifikasi.

Erajaya, katanya, telah berkembang menjadi berbagai bisnis seperti gaya hidup, grosir, F&B, kecantikan, dan toko kesehatan yang menarik bagi segmen pelanggan yang lebih luas. “Kami berfokus untuk memberikan kualitas hidup yang lebih baik dengan menawarkan produk yang relevan kepada pelanggan,” kata Eric.

Memberikan nasihat tentang faktor kunci kemenangan untuk diversifikasi, Lee menekankan pentingnya manajemen hubungan pelanggan, sumber daya manusia, pengembangan saluran, pemberdayaan teknologi, manajemen rantai pasokan, dan keuangan.

Ritel di Asia Tenggara

Meneliti dampak pandemi terhadap pengalaman ritel di Asia Tenggara, International Reserach Manager Euromonitor Hiromi Yamaguchi mengutip percepatan peralihan ke saluran digital dalam ritel dan pertumbuhan e-commerce yang signifikan di Indonesia pada 2022.

Untuk mengilustrasikan dampak digitalisasi dan kebiasaan membeli yang lengket, Euromonitor mencatat pertumbuhan berikut: 33,4% di e-commerce, 10% di retail grosir, 8,7% di retailer non-grocery, dan 3% di penjualan langsung.

Yamaguchi mengatakan pendorong utama yang membentuk masa depan ritel di wilayah ini adalah belanja digital dan keterlibatan di mana saluran online merupakan prioritas strategis bagi peritel; memikirkan kembali toko di mana meningkatkan pengalaman di dalam toko adalah fokusnya; dan menangani keberlanjutan.

Tujuan ritel modern

Mulai dari memberikan wawasan hingga menariknya keluar, Susanto menjadi moderator diskusi panel tentang “Transforming Retail: The Power of Digital Channels, Hyper-Personalization and Sales Training for Competitive Advantage” bersama Henry Pfisterer, sport and digital enthusiast dari Decathlon Indonesia, dan Fernando Repi, vice chairman Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo).

Pfisterer berbicara tentang tujuan pengecer peralatan olahraga untuk menggerakkan orang ke olahraga modern dan menyediakan semua yang mereka butuhkan, bahkan seorang pelatih, melalui sebuah aplikasi. “Kami memiliki apa yang disebut target yang dipersonalisasi. Misalnya, jika pembelanja melihat website kami dan dia memiliki hasrat untuk golf, maka dia dapat mengklik 'Golf' dan dia dapat melihat peralatan golf, pakaian yang tepat untuk golf hingga pilihan bola golf dengan harga yang bervariasi,” katanya. .

Sementara itu, Fernando berbicara mengenai dampak pandemi terhadap sektor ritel di Indonesia, dimana para peritel beralih ke media sosial untuk berkomunikasi dengan pembeli saat penutupan toko. Ia menekankan pentingnya beradaptasi dengan teknologi seperti AI dan big data.

“Namun meskipun retail juga berjualan secara omnichannel, kami tetap perlu meningkatkan pengalaman pembelanja saat mereka berbelanja offline dengan meningkatkan kemampuan karyawan di sektor retail tidak hanya beradaptasi dengan teknologi tetapi juga berperan sebagai penasehat dengan memberikan penjelasan yang informatif. kepada pembeli,” katanya.

Machine Learning di Ritel

Sementara itu, Septian Waluyan, partner di YCP Solidiance, membagikan wawasannya tentang kekuatan machine learning (ML) untuk memprediksi permintaan. Pembicaraannya di Forum Jakarta mencakup proses pemanfaatan ML yang sedang berlangsung, yang mencakup peninjauan data, menentukan tujuan bisnis dan metrik kesuksesan, memahami dan menyiapkan data, mengembangkan model ML, melatih, dan menerapkannya.

Untuk mendemonstrasikan potensi ML dalam tindakan, Septian mempresentasikan studi kasus dari industri fashion. Dalam mode, mengikuti tren sangat penting, tetapi label mode yang lebih kecil sering kesulitan untuk tetap mengikuti tren mode yang selalu berubah. Namun, dengan memanfaatkan kekuatan prediksi ML, prediksi tren dapat diotomatisasi dengan menganalisis postingan media sosial dari perancang busana dan pemberi pengaruh. Hal ini memungkinkan label fesyen mengidentifikasi tren lebih awal dan memanfaatkannya, sehingga menghasilkan peningkatan penjualan.

ML sangat bermanfaat dalam industri fashion di mana tren sering berubah. Mengotomatiskan analisis tren, tidak diragukan lagi, akan merevolusi industri mode dan wawasan Waluyan menawarkan pandangan berharga tentang potensinya untuk memastikan keberhasilan bisnis.

Menavigasi perubahan

Bergabung dengan Tim Charlton, publisher Retail Asia dan moderator panel, untuk sesi terakhir dengan topik, “Menavigasi Gelombang Pergeseran E-commerce: Strategi untuk Keamanan, Personalisasi, Ekspansi, dan Integrasi Hukum,” adalah tiga eksekutif terhormat dari Baba Rafi Enterprise, HappyFresh, dan Matahari Department Store.

Hendy Setiono, founder & CEO Baba Rafi, berbicara tentang pengalamannya dalam mengawasi merek waralaba dan merek F&B lainnya serta membagikan pandangannya tentang strategi untuk memperluas dan mendiversifikasi bisnis di ruang e-commerce.

Filippo Candrini, yang merupakan managing director HappyFresh, membagikan wawasan tentang pendekatan perusahaannya dalam menyediakan bahan makanan segar dan meningkatkan pengalaman belanja online di Jakarta. HappyFresh menyediakan driver pembelanja pribadi dan menjadikan pelanggan mitra supermarket melalui program loyalitas mereka.

Terakhir, Rachel Stack, chief merchandising officer di Matahari, membahas ekspansi department store mereka ke ruang e-commerce melalui Matahari.com. Dia bangga dengan bagaimana Matahari Online Store telah mengintegrasikan dirinya ke pasar terbesar di Indonesia seperti Tokopedia, Shopee dan Lazada.

Industri garmen dan tekstil Indonesia mendesak pemerintah untuk bertindak terhadap impor, biaya, dan ketidakstabilan

Industri menghadapi tantangan seperti rendahnya daya saing, PHK massal, dan pasar ekspor yang menurun.

Meningkatnya minimarket memaksa toko-toko format besar untuk memikirkan ulang strategi pertumbuhan mereka

Fokus mereka seharusnya beralih ke arah kepadatan pelanggan dibandingkan skala toko.

AEON Mall Indonesia menguasai pengalaman berbelanja di daerah pinggiran kota

Mal AEON kelima yang akan dibuka di Kota Deltamas pada Maret 2024 akan menjadi yang terbesar di Asia Tenggara.

Aeon akan memasang sistem tenaga surya di pusat perbelanjaan di Indonesia

Panel surya di Aeon Mall BSD City akan menghasilkan 1.

MST Golf mengubah lanskap ritel golf di Indonesia

Eksekutif ERAL percaya bahwa kemitraan ini akan mendorong gaya hidup bermain golf di seluruh Asia.

Menghargai Warisan Evelyn B. Salire — Alive, Ablaze, dan Active

Kepemimpinannya selama 29 tahun telah mengubah Asosiasi Peritel Filipina menjadi kekuatan ritel modern yang responsif.

GrandLucky Superstore memanfaatkan customer insight dalam mengkurasi produknya 

Superstore ini kini beroperasi di tujuh lokasi di seluruh Indonesia.

Memberikan pengalaman belanja terbaik: Bagaimana teknologi mengarahkan masa depan berbelanja di Asia

Omnichannel tetap krusial untuk operasi bisnis, sementara AI terbukti bermanfaat di bagian front dan back-end.